Toko Alkes

00.34

Kekerasan (Pelecehan, Pengabaian) Terhadap Anak

Apa ruang lingkup masalah pelecehan anak?


pelecehan anak adalah masalah di seluruh dunia yang mempengaruhi anak sejak lahir sampai 18 tahun. Data AS terbaru tanggal dari tahun 2005, di mana 3,3 juta laporan penyalahgunaan dan penelantaran diajukan. Sekitar 60% dari laporan penyelidikan dijamin dengan satu-setengah dari tuduhan tersebut dibuktikan. Data ini menunjukkan peristiwa penganiayaan dan penelantaran anak menjadi 12,1 per 1.000 anak, 1.460 anak-anak (empat anak / hari) meninggal pada tahun 2005 sebagai akibat dari trauma yang ditimbulkan dengan lebih dari 77% dari kematian pada anak-anak kurang dari 4 tahun .

Sementara "laporan" dugaan penyiksaan anak tidak selalu dibuktikan selama proses penyidikan, pihak yang paling percaya bahwa bias tidak dilaporkan besar melekat dalam data. Ada banyak lagi anak-anak mendapat pelecehan dari yang dilaporkan.

Apakah usia anak disalahgunakan?

Semua usia anak-anak menderita dari kekerasan dan penelantaran anak. Penelitian telah menunjukkan, bagaimanapun, bahwa ada faktor risiko sehingga kemungkinan bahwa anak-anak tertentu dapat disalahgunakan. Faktor-faktor risiko termasuk

1. umur: 67% anak-anak dilecehkan kurang dari 1 tahun, 80% kurang dari 3 tahun;


2. riwayat penyalahgunaan: penyalahgunaan Diulang telah terbukti terjadi lebih dari 50% dari waktu; berulang kali anak-anak dilecehkan memiliki kesempatan 10% dari mempertahankan peristiwa mematikan;


3. anak-anak dengan belajar, gangguan pidato bahasa cacat / dan keterbelakangan mental;


4. anak-anak dengan anomali bawaan (malformasi) dan kronis / kondisi berulang; dan


5. diadopsi dan membina anak-anak.

Menyulitkan pengumpulan data adalah underreporting umum pelecehan anak. Sangat anak-anak tidak mampu berkomunikasi secara lisan kerugian yang ditimbulkan pada mereka. Faktor-faktor lain seperti rasa takut, rasa bersalah, atau kebingungan tentang perilaku tak menentu si pelaku juga dapat menghalangi anak-anak yang lebih muda dari memberitahukan pada pelaku mereka.

Apakah anak perempuan lebih sering disalahgunakan dari anak laki-laki?

Ya. Girls agak lebih cenderung disalahgunakan. Menurut statistik yang dipublikasikan pada tahun 1996, sekitar 52% dari korban penganiayaan adalah perempuan dan 48% adalah laki-laki. Data yang diperoleh dalam studi 2005 yang didanai pemerintah federal menunjukkan ada perubahan signifikan dalam nilai-nilai ini.

Apakakah ada pola yang berbeda untuk anak perempuan dan anak laki-laki?

Penelitian telah menunjukkan pola yang konsisten tentang penyalahgunaan dan penelantaran yang ditimbulkan pada anak-anak dari jenis kelamin yang berbeda. Sekitar 75% dari pelecehan seksual yang ditimbulkan pada perempuan. Girls juga lebih mungkin menderita pelecehan emosional dan penelantaran. Boys, di sisi lain, lebih mungkin mengalami trauma fisik (selain pelecehan seksual). Ketika fokus hanya pada penyebab kematian, penelitian menunjukkan ayah lebih cenderung untuk membunuh anak mereka melalui kekerasan fisik, sementara ibu membunuh dengan mengabaikan (misalnya, kelaparan).

Siapa para pelaku kekerasan pada anak?

Lebih dari 75% dari penyalahgunaan yang ditimbulkan adalah akibat dari tindakan orang tua. faktor risiko Parental termasuk orang tua muda atau tunggal, mereka yang tidak lulus dari sekolah tinggi, dan mereka yang baik dilecehkan diri mereka sebagai anak-anak atau mengalami kehidupan rumah sangat disfungsional. Orang dewasa yang menggunakan narkoba, menyalahgunakan alkohol, dan orang-orang dengan penyakit kejiwaan (misalnya, depresi, impuls-kontrol gangguan) lebih cenderung melakukan kekerasan terhadap anak. Wanita account untuk 61% dari pelaku.

Sebuah tema umum ketika wawancara individu kasar adalah harapan yang tidak realistis perilaku bayi atau anak. Seringkali mereka mengharapkan kedewasaan-tonggak sejarah perkembangan di luar usia anak (seperti toilet training). Umumnya, anak tersebut tidak mampu memberikan apa yang banyak orangtua mengantisipasi agar menjadi cinta tanpa syarat. Sifat egois biasanya bentrokan perilaku anak dengan harapan orang dewasa yang kasar dengan hasil bencana.

Apakah ada hubungan antara kemiskinan dan penganiayaan anak-anak?

Sementara anak-anak dari keluarga di semua tingkat pendapatan menderita penganiayaan, penelitian menunjukkan bahwa pendapatan keluarga sangat terkait dengan tingkat insiden. Anak-anak dari keluarga dengan pendapatan tahunan di bawah $ 15.000 per tahun lebih dari 25 kali lebih besar daripada anak-anak dari keluarga dengan penghasilan tahunan di atas $ 30.000 sampai dirugikan atau terancam oleh penyalahgunaan atau kelalaian. Kemiskinan jelas predisposes untuk pelecehan anak. Saat ini, para ilmuwan sosial mempertanyakan interpretasi sebelumnya data tersebut. Baru-baru ini penelitian baru menantang keyakinan ini. Beberapa berpendapat bahwa keluarga miskin telah meningkatkan kontak dengan agen pelaporan - pekerja sosial, polisi, dll Beberapa juga berpendapat bahwa keluarga kaya lebih sering diberi "manfaat keraguan" oleh mereka yang mungkin akan lebih curiga terhadap berarti miskin. Selain itu, keluarga kaya yang merasa memiliki akses yang lebih baik untuk penasihat hukum yang, realistis atau tidak, memberikan "menetas melarikan diri" dari penyidikan dan penuntutan.

Siapa pelanggaran anak-anak?

Menurut statistik, mayoritas pelaku penganiayaan anak (77%) adalah orang tua dan 11% lainnya adalah sanak keluarga lainnya korban. Orang-orang yang dalam hubungan PERAWATAN lain untuk korban (misalnya, penyedia perawatan anak, orang tua asuh, dan staf fasilitas) account hanya 2% dari pelaku. Sekitar 10% dari seluruh pelaku diklasifikasikan sebagai non-pengasuh atau tidak dikenal. Di banyak negara, anak penyalahguna menurut definisi harus dalam peran PERAWATAN.

Sebuah Diperkirakan 81% dari semua pelanggar berusia di bawah 40. Secara keseluruhan, sekitar 61% pelaku adalah perempuan, meskipun jenis kelamin pelaku berbeda dengan jenis penganiayaan. Abaikan dan mengabaikan medis yang paling sering dikaitkan dengan pengasuh betina, sedangkan pelecehan seksual yang paling sering dikaitkan dengan pelaku laki-laki.
Apakah pelecehan anak?

Definisi luas dari pelecehan anak cedera berarti tujuan dan serius yang ditimbulkan pada anak oleh pengasuh. negara khusus dan kelompok-kelompok etnis telah mengembangkan definisi yang kadang-kadang sangat beragam. Di Amerika Serikat, masing-masing negara bertanggung jawab untuk menyusun definisi pelecehan dan penelantaran anak sesuai dengan hukum federal. Anak Penyalahgunaan Pencegahan dan Pengobatan UU, diamandemen pada bulan Oktober 1996, menyediakan dasar di mana masing-masing negara mungkin struktur perundang-undangan mereka.

Empat kategori besar umumnya diakui:

1. mengabaikan (63%);


2. kekerasan fisik (16%);


3. pelecehan seksual (10%) dan;


4. pelecehan emosional (7%) (2005 data nasional).

mengabaikan anak adalah bentuk yang paling sering dilaporkan dari penyalahgunaan anak (63% dari semua kasus) dan paling mematikan.

Abaikan didefinisikan sebagai kegagalan untuk menyediakan pengawasan, tempat tinggal, keselamatan, dan kebutuhan gizi anak. Anak mungkin mengabaikan fisik, pendidikan, atau emosional. Penilaian mengabaikan anak membutuhkan pertimbangan nilai-nilai budaya dan standar pelayanan serta pengakuan bahwa kegagalan untuk menyediakan kebutuhan hidup mungkin terkait dengan kemiskinan.

mengabaikan Fisik mencakup penolakan atau keterlambatan dalam mencari perawatan kesehatan, ditinggalkan, pengawasan tidak memadai, pengusiran dari rumah, atau penolakan untuk memungkinkan melarikan diri untuk pulang.

mengabaikan pendidikan termasuk tunjangan pembolosan kronis, kegagalan untuk mendaftarkan anak usia sekolah wajib di sekolah, dan kegagalan untuk mengurus kebutuhan pendidikan khusus.

mengabaikan emosional melibatkan kurangnya perhatian ditandai dengan kebutuhan anak untuk kasih sayang, penolakan atau kegagalan untuk menyediakan membutuhkan perawatan psikologis, penyalahgunaan pasangan atau penyalahgunaan zat orangtua di hadapan anak, dan izin penggunaan narkoba atau alkohol oleh anak.

Tindakan apa yang dipandang sebagai pelecehan anak fisik?

Kekerasan fisik adalah bentuk yang paling sering dilaporkan kedua dari penyalahgunaan anak (16% dari semua kasus).

Bentuk penganiayaan didefinisikan sebagai disengaja (sebagai lawan kebetulan) cedera fisik yang ditimbulkan pada anak. penyalahgunaan fisik dapat merupakan hasil dari meninju, memukul, menendang, menggigit, pembakaran, gemetar, atau membahayakan tubuh anak. Orang tua atau pengasuh tidak bermaksud untuk menyakiti anak, melainkan cedera mungkin dihasilkan dari upaya disiplin yang berlebihan atau hukuman fisik.

Terdapat kontroversi yang signifikan tentang metode fisik disiplin (misalnya, memukul) dan hubungannya dengan bentuk yang lebih ortodoks penganiayaan fisik. Bentuk unik pelecehan anak fisik sindrom Munchausen oleh proxy. Dalam situasi ini, orang tua akan baik sengaja menemukan gejala dan memalsukan catatan (misalnya, demam) sehingga dalam tes yang tidak perlu, rawat inap, dan bahkan prosedur bedah. Ini penyakit jiwa dari induk (s) memerlukan indeks kecurigaan yang tinggi, dan pertimbangan adalah bagian dari penyelidikan atas anak dengan keluhan berulang yang tidak didukung oleh temuan fisik atau laboratorium.

Apa yang merupakan pelecehan emosional?

pelecehan emosional terisolasi adalah yang paling sering dilaporkan bentuk pelecehan anak (7% dari semua kasus). Formulir ini dirasakan nyata tidak dilaporkan karena bisa sulit untuk mendeteksi dan dokumen.

Namun, karena merupakan komponen dari segala bentuk kekerasan terhadap anak, ini adalah yang paling luas dari semua bentuk sebelumnya tercatat penyiksaan anak. Ada beberapa kategori pelecehan emosional dan mereka mungkin terjadi sebagai pengalaman yang unik atau bersama-sama pada anak yang sama. Mereka termasuk

1. menolak (misalnya, menolak untuk mengakui kebutuhan anak nilai dan emosional),


2. isolasi (menyangkal pengalaman anak sosial: mengunci anak di lemari adalah contoh ekstrim),


3. meneror (serangan verbal dengan atau tanpa senjata),


4. mengabaikan (menolak untuk menunjukkan kasih sayang),


5. kerusakan (penguat perilaku eksploitatif destruktif, antisosial, atau seksual),


6. kekerasan verbal (sarkasme ekstrim, menyebut nama, penghinaan publik), dan


7. over-desakan (kritik terhadap perilaku yang sesuai dengan usia / keterampilan sebagai tidak memadai).

pelecehan anak Emosional juga kadang-kadang disebut psikologis kekerasan terhadap anak, pelecehan anak verbal, atau cedera mental anak.

Apa itu pelecehan seksual anak?

Pelecehan seksual adalah bentuk yang paling sering dilaporkan ketiga penganiayaan anak (10% dari semua kasus). Para ahli percaya bahwa pelecehan seksual mungkin merupakan jenis yang paling tidak dilaporkan penyalahgunaan karena kerahasiaan atau "konspirasi keheningan" yang begitu sering mencirikan kasus ini. Definisi umum dari pelecehan seksual adalah bahwa seorang anak yang terlibat dalam aktivitas seksual yang persetujuan tidak dapat diberikan, adalah di luar usia perkembangan korban, tidak mampu memahami, dan / atau "melanggar hukum atau tabu sosial masyarakat." Contohnya termasuk cumbuan dan segala bentuk kontak kelamin, anal, atau oral-genital dengan seorang anak yang tidak beralasan. Tindakan ini dapat terjadi apakah anak berpakaian atau telanjang. Non-menyentuh anak pelecehan seksual akan mencakup eksibisionisme, voyeurisme, dan keterlibatan anak dalam prostitusi atau pornografi.

Apakah kelalaian dapat menyebabkan kematian anak?

Kematian dari kelalaian dapat terjadi, misalnya, disebabkan oleh kecelakaan karena kurangnya pengawasan atau ditinggalkan atau dari kegagalan untuk mencari bantuan medis untuk penyakit, cedera, atau kondisi.

Luka fatal dari penganiayaan dapat dan apakah hasil dari tindakan yang berbeda. Anak-anak mungkin meninggal karena trauma kepala berat (cedera), sindrom bayi terguncang, trauma pada perut atau dada, panas, luka bakar, tenggelam, sesak napas, keracunan, kelaparan, dll

Faktor apa yang mempengaruhi seseorang mengalami pelecehan anak?

Spesialis mengevaluasi anak yang dilecehkan lingkungan dan latar belakang keluarga telah mencatat beberapa faktor risiko untuk penyalahgunaan potensial:

1. masa kanak-kanak itu pelaku's: Sekitar 20% dari pelaku adalah diri mereka dilecehkan sebagai anak-anak.

2. zat penyalahgunaan The pelaku itu: Anak-anak dalam alkohol-menyalahgunakan keluarga hampir empat kali lebih mungkin diperlakukan tidak adil, hampir lima kali lebih mungkin untuk secara fisik diabaikan, dan 10 kali lebih mungkin untuk secara emosional diabaikan dari anak-anak di keluarga-alkohol-menyalahgunakan non. Dari semua kasus pelecehan anak, 50% -80% melibatkan beberapa derajat penyalahgunaan zat oleh orang tua anak.

3. Keluarga stres: Disintegrasi keluarga inti dan sistem pendukung yang terkandung di dalamnya telah diselenggarakan untuk dihubungkan dengan penyiksaan anak.

4. pasukan Sosial: Ahli perdebatan apakah pengurangan dianggap dalam nilai-nilai agama / moral dibarengi dengan peningkatan penggambaran kekerasan oleh hiburan dan media informasi dapat meningkatkan kekerasan terhadap anak.

5. Anak: Anak-anak pada risiko tinggi untuk penyalahgunaan termasuk bayi yang dirasakan "terlalu rewel," anak-anak cacat, dan anak-anak dengan penyakit kronis.

Tertentu "memicu" peristiwa yang terjadi tepat sebelum banyak orangtua serangan fatal pada bayi dan anak-anak termasuk bayi menangis dihibur, kesulitan makan, toilet training gagal balita, dan persepsi orang tua berlebihan tindakan "ketidaktaatan" oleh anak.

Bagaimana anak dirawat?

Langkah yang sering diambil untuk memperbaiki pelecehan anak adalah sebagai berikut:

* Keselamatan anak dilecehkan dan setiap korban potensial lainnya dari penyalahgunaan dalam rumah tangga adalah yang terpenting. Penghapusan korban dan penempatan dalam tahanan pelindung di rumah kelompok atau anak asuh sering diperlukan.


* Konseling yang efektif bagi keluarga, anak, dan pelaku adalah penting untuk mengatasi stres emosional dan psikologis yang terkait dan trauma.


* Dalam hal kelalaian, menetapkan harapan yang realistis kebutuhan anak dan kemampuan diperlukan.


* Perilaku berisiko tinggi Parental seperti zat / penyalahgunaan alkohol harus diatasi.


* Undang-penegakan evaluasi dilakukan, diikuti dengan pengajuan biaya, penampilan pengadilan, dan (jika terbukti bersalah) hukuman seperti ditunjukkan.


* Pedofil (orang-orang yang telah mengalami pelecehan seksual anak-anak) sering membutuhkan terapi psikologis dan farmakologis intens sebelum release ke masyarakat karena tingginya tingkat pelanggar mengulangi.

Bagaimana kekerasan terhadap anak dapat dicegah?

Ini juga, merupakan masalah yang sangat kompleks dan mencakup langkah-langkah ini:

* Sebuah struktur pendukung-kelompok diperlukan untuk memperkuat keterampilan orangtua dan memantau anak kesejahteraan.


* Mengunjungi rumah perawat atau kunjungan sosial-pekerja juga diminta untuk memantau dan mengevaluasi kemajuan anak dan / nya situasinya PERAWATAN.


* Struktur dukungan kelompok dan mengunjungi perawat rumah atau kunjungan sosial-pekerja tidak saling eksklusif. Banyak penelitian telah menunjukkan bahwa kedua tindakan harus digabungkan bersama-sama untuk hasil terbaik.


* Program sekolah anak-anak tentang "sentuhan yang baik ... sentuhan buruk" dapat memberikan anak-anak dengan sebuah forum di mana untuk peran-bermain dan belajar untuk menghindari skenario yang berpotensi membahayakan.


* Orang tua harus memastikan bahwa pusat penitipan anak mereka adalah berlisensi dan memiliki kebijakan pintu terbuka tentang kunjungan orangtua.


* Public-program kesadaran tentang kekerasan terhadap anak dan penelantaran bisa informatif.


* Mengembangkan sistem dukungan gratis dan anonim (misalnya, "garis panas") mendorong pelaporan contoh potensi pelecehan anak.

Apa lagi yang bisa dilakukan untuk mencegah mengabaikan anak?

Sebagai pembela anak-anak, kami ingin mengingatkan orang tua tentang pentingnya perawatan kesehatan anak pencegahan, termasuk:

* Penggunaan yang tepat dari kursi mobil dan sabuk pengaman;


* Konsisten menggunakan helm untuk bersepeda, skateboard, dan ski / snowboarding;


* Kolam renang dan keamanan air;


* Senjata api keamanan;


* Mencegah masyarakat kekerasan; dan


* Keracunan pencegahan.


DAFTAR PUSTAKA

Penganiayaan Anak - 2005
U. S. Departemen Layanan Manusia dan Kesehatan
http://www.acf.hhs.gov/programs/cb/pubs/cm05/cm05.pdf

American Humane Association
http://www.americanhumane.org

Fisik Penyalahgunaan pada Anak: Epidemiologi dan Manifestasi Klinis
http://www.UptoDate.com

Child Abuse: Masalah Sosial dan Medicolegal
http://www.UptoDate.com

Abaikan Anak dan Emotional Abuse
http://www.UptoDate.com

Sindrom Munchausen by proxy
http://www.UptoDate.com

00.25

Gejala Amenorhea, Penyebab dan Pengobatan

Apa itu amenorrhea?


Amenore adalah istilah medis untuk tidak adanya periode menstruasi, baik secara permanen atau sementara. Amenorrhea dapat diklasifikasikan sebagai primer atau sekunder. Dalam amenore primer, periode menstruasi tidak pernah dimulai (berdasarkan umur 16), sedangkan amenore sekunder didefinisikan sebagai tidak adanya menstruasi selama tiga siklus berturut-turut atau jangka waktu lebih dari enam bulan pada wanita yang sebelumnya menstruasi.

Siklus menstruasi dapat dipengaruhi oleh banyak faktor internal seperti perubahan sementara di tingkat hormonal, stres, dan penyakit, serta faktor eksternal atau lingkungan. Hilang satu periode menstruasi jarang tanda masalah serius atau kondisi medis yang mendasari, tapi amenore dari durasi yang lebih lama mungkin menandakan adanya suatu penyakit atau kondisi kronis.

Apa yang menyebabkan amenorrhea?

Siklus menstruasi normal terjadi karena perubahan kadar hormon dibuat dan dikeluarkan oleh indung telur. Ovarium merespon sinyal hormon dari kelenjar pituitari yang terletak di dasar otak, yang, pada gilirannya, dikendalikan oleh hormon yang diproduksi di hipotalamus otak. Gangguan yang mempengaruhi setiap komponen siklus peraturan dapat menyebabkan amenore. Namun, penyebab umum amenore pada wanita muda kadang-kadang diabaikan atau disalahpahami oleh individu dan lain-lain, adalah kehamilan yang tidak terdiagnosa. Amenore pada kehamilan merupakan fungsi fisiologis normal. Kadang-kadang, masalah mendasar yang sama dapat menyebabkan atau memberikan kontribusi baik untuk amenore primer atau sekunder. Sebagai contoh, masalah hipotalamus, anoreksia atau olahraga ekstrim dapat memainkan peran utama dalam menyebabkan amenore tergantung pada usia orang dan jika ia telah mengalami menarche.

Amenore primer
Amenore primer biasanya merupakan hasil dari kondisi genetik atau anatomi pada wanita muda yang tidak pernah mengembangkan periode menstruasi (pada usia 16) dan tidak hamil. Banyak kondisi genetik yang ditandai dengan amenore adalah kondisi di mana beberapa atau semua organ normal wanita internal baik gagal untuk membentuk normal selama perkembangan janin atau gagal berfungsi dengan baik. Penyakit kelenjar pituitary dan hipotalamus (suatu wilayah otak yang penting untuk mengontrol produksi hormon) juga dapat menyebabkan amenore primer sejak daerah ini memainkan peran penting dalam pengaturan hormon ovarium.

disgenesis gonad adalah nama dari kondisi di mana ovarium sebelum waktunya habis folikel dan oosit (sel telur) yang menyebabkan kegagalan prematur ovarium. Ini adalah salah satu kasus yang paling umum dari amenore primer pada wanita muda.

Penyebab lain genetik sindrom Turner, di mana perempuan kurang semua atau bagian dari salah satu dari dua kromosom X yang biasanya ada pada wanita. Pada sindrom Turner, ovarium diganti dengan jaringan parut dan produksi estrogen minimal, mengakibatkan amenore. Estrogen-induced pematangan dari alat kelamin perempuan eksternal dan karakteristik seks juga gagal terjadi pada sindrom Turner.

Kondisi lain yang mungkin penyebab dari amenore primer termasuk ketidakpekaan androgen (di mana individu telah XY (laki-laki) kromosom tetapi tidak mengembangkan karakteristik eksternal laki-laki karena kurangnya respon terhadap testosteron dan efek nya), hiperplasia adrenal bawaan, dan polikistik ovary syndrome (PCOS).

Amenore sekunder
Kehamilan adalah penyebab yang jelas dari amenore dan merupakan alasan yang paling umum untuk amenore sekunder. menyebabkan lebih lanjut bervariasi dan dapat mencakup kondisi yang mempengaruhi indung telur, rahim, hipotalamus, atau kelenjar pituitari.

amenore hipotalamus didefinisikan sebagai amenore yang disebabkan gangguan dalam hormon regulator yang diproduksi oleh hipotalamus di otak. Hormon ini mempengaruhi kelenjar pituitary, yang pada gilirannya mengirim sinyal ke ovarium untuk menghasilkan hormon siklik karakteristik. Beberapa kondisi dapat mempengaruhi hipotalamus dan menyebabkan amenore hipotalamus, seperti:

* Berat badan ekstrim,

* Stres emosional atau fisik,

* Latihan ketat, dan

* Penyakit parah.

Jenis lain kondisi medis dapat menyebabkan amenore sekunder:

* Tumor atau penyakit lain dari kelenjar pituitary yang menyebabkan peningkatan kadar hormon prolaktin (yang terlibat dalam produksi susu) juga menyebabkan amenore karena kadar prolaktin tinggi;

* Hipotiroidisme;

* Peningkatan kadar androgen (hormon laki-laki), baik dari sumber luar atau dari gangguan yang menyebabkan tubuh untuk menghasilkan tingkat terlalu tinggi hormon laki-laki;

* Ovarium gagal (kegagalan ovarium prematur atau menopause dini);

* Polycystic ovary syndrome, dan

sindrom * Asherman adalah contoh penyakit rahim yang menyebabkan amenore. Ini hasil dari parut pada lapisan rahim instrumentasi berikut (seperti dilatasi dan kuretase) dari rongga rahim untuk mengelola perdarahan postpartum atau infeksi.

Post-pil amenore

Wanita yang telah berhenti minum pil kontrasepsi oral harus mengalami kembalinya menstruasi dalam waktu tiga bulan setelah menghentikan penggunaan pil. Sebelumnya, diyakini bahwa pil KB meningkatkan risiko seorang wanita amenore berikut menggunakan pil tersebut, tetapi ini telah terbukti tidak demikian. Wanita yang tidak melanjutkan haid setelah tiga bulan telah berlalu sejak pil kontrasepsi oral dihentikan harus dievaluasi untuk penyebab amenore sekunder.

Apa saja gejala amenore?

Amenore primer atau sekunder (masing-masing) dianggap hadir ketika seorang gadis memiliki:

* Tidak dikembangkan periode menstruasi pada usia 16; atau

* Seorang wanita yang sebelumnya memiliki siklus haid berhenti memiliki periode menstruasi selama tiga siklus berturut-turut, atau untuk jangka waktu enam bulan atau lebih dan tidak hamil.

Gejala lain dan tanda mungkin ada, yang sangat variabel dan tergantung pada penyebab amenore tersebut. Misalnya, gejala ketidakseimbangan hormon atau kelebihan hormon laki-laki dapat mencakup periode menstruasi tidak teratur, pertumbuhan rambut yang tidak diinginkan, pendalaman suara, dan jerawat. Peningkatan prolaktin tingkat sebagai penyebab amenore dapat mengakibatkan galaktorea (keluarnya cairan dari puting susu yang tidak berhubungan dengan ASI normal).

Kapan saya harus mencari perawatan medis untuk amenore?

Itu selalu tepat untuk mencari perhatian medis untuk amenore. Amenore yang tidak berhubungan dengan kehamilan atau transisi menopause (waktu ketika belum ada periode menstruasi selama 12 bulan berturut-turut dan tidak ada penyebab biologis atau fisiologis lainnya dapat diidentifikasi, dan perempuan adalah pada akhir tahun ditentukan biologis-nya bisa hamil ) harus diselidiki lebih lanjut untuk menyingkirkan kondisi-kondisi yang serius yang dapat mengakibatkan amenore.

Bagaimana amenore didiagnosis?

Diagnosis amenore memerlukan riwayat medis berhati-hati untuk mendokumentasikan kehadiran amenore serta setiap coexisting lain kondisi medis yang mungkin menjadi penyebab amenore. Pemeriksaan fisik, termasuk pemeriksaan panggul juga dilakukan.

Tergantung pada hasil pemeriksaan fisik sejarah dan tes diagnostik lebih lanjut mungkin diperintahkan. Tes darah mungkin diperintahkan untuk memeriksa tingkat hormon ovarium, hipofisis, dan tiroid. Tes-tes ini dapat mencakup pengukuran prolaktin, follicle-stimulating hormone (FSA), estrogen, thyrotropin, sulfat dehydroepiandrosterone (DHEA-S), dan testosteron. Untuk beberapa individu, tes kehamilan adalah tes pertama dilakukan.

studi Imaging, seperti USG, X-ray, dan CT scan atau MRI mungkin juga dianjurkan pada individu tertentu untuk membantu menentukan penyebab amenore.

Apa pengobatan untuk amenore?

Pengobatan kedua amenore primer dan sekunder ditentukan oleh tepat penyebab amenore tersebut. Tujuan pengobatan bisa untuk meredakan gejala ketidakseimbangan hormon, untuk mendirikan menstruasi, mencegah komplikasi yang terkait dengan amenore, dan / atau untuk mencapai kesuburan, walaupun tidak semua tujuan dapat dicapai dalam setiap kasus.

Dalam kasus-kasus di mana kelainan genetik atau anatomi adalah penyebab amenore (biasanya amenore primer), operasi mungkin dianjurkan untuk mengoreksi kelainan anatomi.

amenore hipotalamus yang berhubungan dengan penurunan berat badan, olahraga berlebihan, penyakit fisik, atau stres emosional biasanya dapat diperbaiki dengan mengatasi penyebab yang mendasari. Misalnya, berat badan dan pengurangan intensitas latihan biasanya dapat mengembalikan periode menstruasi pada wanita yang telah mengembangkan amenore karena berat badan atau terlalu latihan intensif, masing-masing, yang tidak memiliki tambahan penyebab amenore. Dalam beberapa kasus, konseling gizi mungkin bermanfaat.

Dalam kegagalan ovarium prematur, terapi hormon mungkin direkomendasikan baik untuk menghindari gejala tidak menyenangkan dari deplesi estrogen serta mencegah komplikasi (lihat di bawah) tingkat estrogen yang rendah seperti osteoporosis. Hal ini mungkin terdiri dari pil kontrasepsi oral untuk para wanita yang tidak hamil keinginan atau estrogen alternatif dan obat progesteron. Sementara terapi hormon pascamenopause telah dikaitkan dengan resiko kesehatan tertentu pada wanita yang lebih tua, wanita muda dengan kegagalan ovarium prematur bisa mendapatkan keuntungan dari terapi ini untuk mencegah keropos tulang.

Wanita dengan PCOS (polycystic ovary syndrome) mungkin mendapat manfaat dari perawatan yang mengurangi tingkat atau aktivitas hormon laki-laki, atau androgen.

obat agonis Dopamin seperti bromocriptine (Parlodel) dapat menurunkan kadar prolaktin tinggi, yang mungkin bertanggung jawab untuk amenore. Akibatnya, tingkat obat dapat disesuaikan oleh dokter orang itu jika sesuai.

Dibantu teknologi reproduksi dan pemberian obat gonadotropin (obat yang merangsang pematangan folikel di ovarium) dapat sesuai untuk wanita dengan beberapa jenis amenore yang ingin mencoba menjadi hamil.

Sementara banyak perusahaan dan individu telah dipasarkan terapi herbal sebagai pengobatan untuk amenore, tidak ada ini telah meyakinkan terbukti bermanfaat. terapi herbal tidak diatur oleh FDA AS dan kualitas obat herbal tidak diuji. Obat herbal telah dikaitkan dengan efek samping yang serius dan bahkan fatal pada kasus yang jarang, dan beberapa persiapan telah ditunjukkan untuk mengandung kadar racun yang tinggi. Sebelum memutuskan untuk mengambil obat alami atau alternatif untuk amenore, adalah bijaksana untuk mencari nasihat dari dokter kesehatan Anda.

Apa komplikasi dari amenore?

Infertilitas adalah komplikasi signifikan amenore bagi wanita yang menginginkan untuk menjadi hamil. Osteopenia (penurunan kepadatan tulang) atau osteoporosis adalah komplikasi tingkat estrogen yang rendah, yang mungkin terjadi dengan amenore berkepanjangan. komplikasi lain dari amenore tergantung pada penyebab amenore tersebut.

Amenorrhea dapat dicegah?

Amenore adalah gejala dan bukan penyakit itu sendiri. Oleh karena itu, amenorrhea dapat dicegah hanya sejauh bahwa penyebab yang mendasari dapat dicegah. Misalnya, amenore yang dihasilkan dari kondisi genetik atau bawaan tidak dapat dicegah. Di sisi lain, amenore yang dihasilkan dari diet ketat yang dikenakan diri atau latihan intensif biasanya dicegah.
Kesimpulan

* Amenore mengacu pada tidak adanya periode menstruasi, ini mungkin baik primer (berarti seorang wanita pernah dikembangkan periode menstruasi) atau sekunder (tidak adanya periode menstruasi pada wanita yang sebelumnya menstruasi).

* Genetik atau kondisi bawaan adalah penyebab paling umum dari amenore primer.

* Amenore mungkin akibat dari gangguan dari ovarium, kelenjar hipofisis, atau hipotalamus.

* Intensif berolahraga, penurunan berat badan yang ekstrim, penyakit fisik, dan stres semua dapat mengakibatkan amenore.

* Amenore adalah gejala dan bukan penyakit dalam dirinya sendiri, sehingga amenore bisa dicegah hanya sejauh bahwa penyebab yang mendasari dapat dicegah.

* Infertilitas dan keropos tulang (osteoporosis) adalah komplikasi dari amenore.

* Perawatan dapat mencakup operasi koreksi kelainan anatomi, obat-obatan atau terapi hormon, dan perawatan dari kondisi yang mendasari bertanggung jawab atas amenore.

* Prospek untuk amenore bervariasi sesuai dengan penyebab amenore tersebut.



DAFTAR PUSTAKA

Saat evaluasi amenore. Subur Steril. November 2006; 86 (5 Suppl): S148-55.

AR Davis, R Kroll, Soltes B; N Zhang, Grubb GS, GD Constantine. Terjadinya menstruasi atau kehamilan setelah penghentian kontrasepsi oral terus menerus. Subur Steril. 2008 Mei; 89 (5) :1059-63.

00.14

ASUHAN KEPERAWATAN GAGAL GINJAL AKUT DAN KRONIS

Gagal Ginjal Akut

I. DEFINISI
? Gagal ginjal terjadi ketika ginjal tidak mampu mengangkut sampah metabolik tubuh atau ginjal gagal melakukan fungsi regulernya
? Suatu bahan yang biasanya dieliminasi di urin menumpuk dalam cairan tubuh akibat gangguan eksresi renal dan menyebabkan gangguan fungsi endokrine, metabolik, cairan, elektrolit dan asam basa.

II. ETIOLOGI
Tiga kategori utama kondisi penyebab gagal ginjal akut adalah :

? Kondisi Pre Renal (hipoperfusi ginjal)
Kondisi pra renal adalah masalah aliran darah akibat hipoperfusi ginjal dan turunnya laju filtrasi glumerulus. Kondisi klinis yang umum yang menyebabkan terjadinya hipoperfusi renal adalah :
? Penipisan volume
? Hemoragi
? Kehilangan cairan melalui ginjal (diuretik, osmotik)
? Kehilangan cairan melalui saluran GI (muntah, diare, selang nasogastrik)
? Gangguan efisiensi jantung
? Infark miokard
? Gagal jantung kongestif
? Disritmia
? Syok kardiogenik
? Vasodilatasi
? Sepsis
? Anafilaksis
? Medikasi antihipertensif atau medikasi lain yang menyebabkan vasodilatasi

? Kondisi Intra Renal (kerusakan aktual jaringan ginjal)
Penyebab intra renal gagal ginjal akut adalah kerusakan glumerulus atau tubulus ginjal yang dapat disebabkan oleh hal-hal berikut ini :
? Cedera akibat terbakar dan benturan
? Reaksi transfusi yang parah
? Agen nefrotoksik
? Antibiotik aminoglikosida
? Agen kontras radiopaque
? Logam berat (timah, merkuri)
? Obat NSAID
? Bahan kimia dan pelarut (arsenik, etilen glikol, karbon tetraklorida)
? Pielonefritis akut
? glumerulonefritis

? Kondisi Post Renal (obstruksi aliran urin)
Kondisi pasca renal yang menyebabkan gagal ginjal akut biasanya akibat dari obstruksi di bagian distal ginjal. Obstruksi ini dapat disebabkan oleh kondisi-kondisi sebagai berikut :
? Batu traktus urinarius
? Tumor
? BPH
? Striktur
? Bekuan darah

III. PATOFISIOLOGI
Terdapat empat tahapan klinik dari gagal ginjal akut sebagai berikut :
? Periode Awal
Merupakan awal kejadian penyakit dan diakhiri dengan terjadinya oliguria.
? Periode Oliguri
Pada periode ini volume urin kurang dari 400 ml/24 jam, disertai dengan peningkatan konsentrasi serum dari substansi yang biasanya diekskresikan oleh ginjal (urea, kreatinin, asam urat, kalium dan magnesium). Pada tahap ini untuk pertama kalinya gejala uremik muncul, dan kondisi yang mengancam jiwa seperti hiperkalemia terjadi.
? Periode Diuresis
Pasien menunjukkan peningkatan jumlah urin secara bertahap, disertai tanda perbaikan glumerulus. Nilai laboratorium berhenti meningkat dan akhirnya menurun. Tanda uremik mungkin masih ada, sehingga penatalaksanaan medis dan keperawatan masih diperlukan. Pasien harus dipantau ketat akan adanya dehidrasi selama tahap ini. Jika terjadi dehidrasi, tanda uremik biasanya meningkat.
? Periode Penyembuhan
- Merupakan tanda perbaikan fungsi ginjal dan berlangsung selama 3 - 12 bulan
- Nilai laboratorium akan kembali normal
- Namun terjadi penurunan GFR permanen 1% - 3%


IV. MANIFESTASI KLINIK
? Perubahan haluaran urine (haluaran urin sedikit, mengandung darah dan gravitasinya rendah (1,010) sedangkan nilai normalnya adalah 1,015-1,025)
? Peningkatan BUN, creatinin
? Kelebihan volume cairan
? Hiperkalemia
? Serum calsium menurun, phospat meningkat
? Asidosis metabolik
? Anemia
? Letargi
? Mual persisten, muntah dan diare
? Nafas berbau urin
? Manifestasi sistem syaraf pusat mencakup rasa lemah, sakit kepala, kedutan otot dan kejang

V. EVALUASI DIAGNOSTIK
? Urinalisis
? Kimia darah
? IVP, USG, CT

VI. PENATALAKSANAAN
? Mempertahankan keseimbangan cairan
Penatalaksanaan keseimbangan cairan didasarkan pada pengukuran berat badan harian, pengukuran tekanan vena sentral, konsentrasi urin dan serum, cairan yang hilang, tekanan darah, dan status klinis pasien.
Masukan dan haluaran oral dan parenteral dari urin, drainase lambung, feses, drainase luka, dan perspirasi dihitung dan digunakan sebagai dasar untuk terapi penggantian cairan.
? Penanganan hiperkalemia :
Peningkatan kadar kalium dapat dikurangi dengan hal-hal berikut :
- Glukosa, insulin, kalsium glukonat, natrium bikarbonat (sebagai tindakan darurat sementara untuk menangani heperkalemia)
- Natrium polistriren sulfonat (kayexalate) (terapi jangka pendek dan digunakan bersamaan dengan tindakan jangka panjang lain)
- Pembatasan diit kalium
- Dialisis
? Menurunkan laju metabolisme
? Tirah baring
? Demam dan infeksi harus dicegah atau ditangani secepatnya
? Pertimbangan nutrisional
? Diet protein dibatasi sampai 1 gram/kg selama fase oligurik.
? Tinggi karbohidrat
? Makanan yang mengandung kalium dan fosfat (pisang, jus jeruk, kopi) dibatasi, maksimal 2 gram/hari
? Bila perlu nutrisi parenteral
? Merawat kulit
? Masase area tonjolan tulang
? Alih baring dengan sering
? Mandi dengan air dingin
? Koreksi asidosis
? Memantau gas darah arteri
? Tindakan ventilasi yang tepat bila terjadi masalah pernafasan
? Sodium bicarbonat, sodium laktat dan sodium asetat dapat diberikan untuk mengurangi keasaman
? Dialisis
Dialisis dapat dilakukan untuk mencegah terjadinya komplikasi gagal ginjal akut yang serius, seperti hiperkalemia, perikarditis, dan kejang. Dialisis memperbaiki abnormalitas biokimia, menghilangkan kecenderungan perdarahan, dan membantu penyembuhan luka.
Hal-hal berikut ini dapat digunakan sebagai pertimbangan untuk segera dilakukan dialisis :
1. Volume overload
2. Kalium > 6 mEq/L
3. Asidosis metabolik (serum bicarbonat kurang dari 15 mEq/L)
4. BUN > 120 mg/dl
5. Perubahan mental signifikan


GAGAL GINJAL KRONIS


I. DEFINISI
? Merupakan penyakit ginjal tahap akhir
? Progresif dan irreversible dimana kemapuan tubuh gagal untuk mempertahankan metabolisme dan keseimbangan cairan dan elektrolit sehingga terjadi uremia

II. ETIOLOGI
? Diabetus mellitus
? Glumerulonefritis kronis
? Pielonefritis
? Hipertensi tak terkontrol
? Obstruksi saluran kemih
? Penyakit ginjal polikistik
? Gangguan vaskuler
? Lesi herediter
? Agen toksik (timah, kadmium, dan merkuri)

III. PATOFISIOLOGI
? Penurunan GFR
Penurunan GFR dapat dideteksi dengan mendapatkan urin 24 jam untuk pemeriksaan klirens kreatinin. Akibt dari penurunan GFR, maka klirens kretinin akan menurun, kreatinin akn meningkat, dan nitrogen urea darh (BUN) juga akan meningkat.
? Gangguan klirens renal
Banyak maslah muncul pada gagal ginjal sebagai akibat dari penurunan jumlah glumeruli yang berfungsi, yang menyebabkan penurunan klirens (substansi darah yang seharusnya dibersihkan oleh ginjal)
? Retensi cairan dan natrium
Ginjal kehilangan kemampuan untuk mengkonsentrasikan atau mengencerkan urin secara normal. Terjadi penahanan cairan dan natrium; meningkatkan resiko terjadinya edema, gagal jantung kongestif dan hipertensi.
? Anemia
Anemia terjadi sebagai akibat dari produksi eritropoetin yang tidak adequate, memendeknya usia sel darah merah, defisiensi nutrisi, dan kecenderungan untuk terjadi perdarahan akibat status uremik pasien, terutama dari saluran GI.
? Ketidakseimbangan kalsium dan fosfat
Kadar serum kalsium dan fosfat tubuh memiliki hubungan yang saling timbal balik, jika salah satunya meningkat, yang lain akan turun. Dengan menurunnya GFR, maka terjadi peningkatan kadar fosfat serum dan sebaliknya penurunan kadar kalsium. Penurunan kadar kalsium ini akan memicu sekresi paratormon, namun dalam kondisi gagal ginjal, tubuh tidak berespon terhadap peningkatan sekresi parathormon, akibatnya kalsium di tulang menurun menyebabkab perubahan pada tulang dan penyakit tulang.
? Penyakit tulang uremik(osteodistrofi)
Terjadi dari perubahan kompleks kalsium, fosfat, dan keseimbangan parathormon.
IV. MANIFESTASI KLINIK
? Kardiovaskuler
- Hipertensi
- Pitting edema
- Edema periorbital
- Pembesaran vena leher
- Friction rub perikardial
? Pulmoner
- Krekel
- Nafas dangkal
- Kusmaul
- Sputum kental dan liat
? Gastrointestinal
- Anoreksia, mual dan muntah
- Perdarahan saluran GI
- Ulserasi dan perdarahan pada mulut
- Konstipasi / diare
- Nafas berbau amonia
? Muskuloskeletal
- Kram otot
- Kehilangan kekuatan otot
- Fraktur tulang
- Foot drop
? Integumen
- Warna kulit abu-abu mengkilat
- Kulit kering, bersisik
- Pruritus
- Ekimosis
- Kuku tipis dan rapuh
- Rambut tipis dan kasar
? Reproduksi
- Amenore
- Atrofi testis

V. PENGKAJIAN KEPERAWATAN
1. Riwayat keluarga
2. Penyakit yang dialami
3. Obat-obatan nefrotoksis
4. Kebiasaan diet
5. Penambahan BB atau kehilangan BB
6. Manifestasi klinik yang muncul pada sisitem organ

VI. DIAGNOSA DAN INTERVENSI KEPERAWATAN
1. Kelebihan volume cairan b.d penurunan haluaran urine, retensi cairan dan natrium
? Kaji status cairan
a. timbang BB harian
b. keseimabngan masukan dan haluaran
c. turgor kulit dan adanya edema
d. distensi vena leher
e. tekanan darah, denyaut dan irama nadi
? Batasi masukan cairan
? Identifikasi sumber potensial cairan
? Jelaskan pada pasien dan keluarga rasional dari pembatasan
? Bantu pasien dalam menghadapi ketidaknyamanan akibat pembatasan cairan
? Tingkatkan dan dorong higiene oral dengan sering
2. Perubahan nutrisi ; kurang dari kebutuhan tubuh b.d anoreksia, mual dan muntah
? Kaji status nutrisi
? Kaji pola diet nutrisi
? Kaji faktor yang berperan dalam merubah masukan nutrisi
? Menyediakan makanan kesukaan pasien dalam batas-batas diet
? Anjurkan cemilan tinggi kalori, rendah protein, rendah natrium diantara waktu makan
? Ciptakan lingkungan yang menyenangkan selama makan
? Timbang berat badan harian
? Kaji bukti adanya masukan protein yang tidak adekuat
3. Intoleransi aktifitas b.d anemia, keletihan dan retansi produk sampah
? Kaji faktor yang menimbulkan keletihan
? Tingkatkan kemandirian dalam aktifitas perawatan diri yang dapat ditoleransi, bantu jika keletihan terjadi
? Anjurkan aktifitas alternatif sambil istirahat
? Anjurkan untuk beristirahat setelah dialisis
4. Gangguan harga diri b.d ketergantungan, perubahan peran, citra tubuh dan fungsi sex
? Kaji respon dan reaksi pasien dan keluarga terhadap penyakit dan penanganan
? Kaji hubungan antara pasien dengan anggota keluarga terdekat
? Kaji pola koping pasien dan anggota keluarga
? Ciptakan diskusi yang terbuka tentang perubahan yang terjadi akibat penyakit dabn penanganannya
? Gali cara alternatif lain untuk ekspresi seksual lain selain hubungan sex
? Diskusikan peran memberi dan menerima cinta, kehangatan, dan kemesraan
5. Gangguan integritas kulit b.d penurunan minyak dan aktivitas kelenjar keringat, kelebihan cairan 6. Konstipasi b.d penurunan mobilitas, intake antasid, pembatasan cairan 7. Resiko cidera b.d perubahan absorbsi kalsium dan ekskresi fosfat, perubahan metabolisme vitamin D

23.54

ASUHAN KEPERAWATAN ENDOKARDITIS


Endokarditis adalah penyakit infeksi yang disebabkan oleh mikroorganisme pada endokard atau katub jantung. Infeksi endokarditid biasanya terjadi pada jantung yang telah mengalami kerusakan. Penyakit ini didahului dengan endokarditis, biasanya berupa penyakit jantung bawaan, maupun penyakit jantung yang didapat. Dahulu Infeksi pada endokard banyak disebabkan oleh bakteri sehingga disebut endokariditis bakterial. Sekarang infeksi bukan disebabkan oleh bakteri saja, tetapi bisa disebabkan oleh mikroorganisme lain, seperti jamur, virus, dan lain-lain

Endokarditis tidak hanya terjadi pada endokard dan katub yang telah mengalami kerusakan, tetapi juga pada endokar dan katub yang sehat, misalnya penyalahgunaan narkotik perintravena atau penyakit kronik. Perjalanan penyakit ini bisa; akut, sub akut, dan kronik, tergantung pada virulensi mikroorganisme dan daya tahan penderita. Infeksi subakut hampir selalu berakibat fatal, sedangkan hiperakut/akut secara klinis tidak pernah ada, karena penderita meninggal terlebih dahulu yang disebabkan karena sepsis. Endokarditis kronik hampir tidak dapat dibuat diagnosanya, karena gejalanya tidak khas.

Etiologi

Endokarditis paling banyak disebabkan oleh streptokokus viridans yaitu mikroorganisme yang hidup dalam saluran napas bagian atas. Sebelum ditemuklan antibiotik, maka 90 - 95 % endokarditis infeksi disebabkan oleh strptokokus viridans, tetapi sejak adanya antibiotik streptokokus viridans 50 % penyebab infeksi endokarditis yang merupakan 1/3 dari sumber infeksi. Penyebab lain dari infeksi endokarditis yang lebih patogen yaitu stapilokokus aureus yang menyebabkan infeksi endokarditis subakut. Penyebab lainnya adalah stertokokus fekalis, stapilokokus, bakteri gram negatif aerob/anaerob, jamur, virus, ragi, dan kandida.

Faktor-faktor predisposisi dan faktor pencetus.

Faktor predisposisi diawali dengan penyakit-penyakit kelainan jantung dapat berupa penyakit jantung rematik, penyakit jantung bawaan, katub jantung prostetik, penyakit jantung sklerotik, prolaps katub mitral, post operasi jantung, miokardiopati hipertrof obstruksi.

Endokarditi infeksi sering timbul pada penyakit jantung rematik dengan fibrilasi dan gagal jantung. Infeksi sering pada katub mitral dan katub aorta. Penyakit jantung bawaan yang terkena endokarditis adalah penyakit jantung bawaan tanpa ciyanosis, dengan deformitas katub dan tetralogi fallop. Bila ada kelainan organik pada jantung, maka sebagai faktor predisposisi endokarditis infeksi adalah akibat pemakaian obat imunosupresif atau sitostatik, hemodialisis atau peritonial dialisis, serosis hepatis, diabetis militus, penyakit paru obstruktif menahun, penyakit ginjal, lupus eritematosus, penyakit gout, dan penyalahan narkotik intravena.

Faktor pencetus endokarditis infeksi adalah ekstrasi gigi atau tindakan lain pada gigi dan mulut, kateterisasi saluran kemih, tindakan obstretrik ginekologik dan radang saluran pernapasan.

Patofisiologi

Kuman paling sering masuk melalui saluran napas bagian atas selain itu juga melalui alat genital dan saluran pencernaan, serta pembuluh darah dan kulit. Endokard yang rusak dengan permukaannya tidak rata mudah sekali terinfeksi dan menimbulakan vegetasi yang terdiri atas trombosis dan fibrin. Vaskularisasi jaringan tersebut biasanya tidak baik, sehingga memudahkan mikroorganisme berkembang biak dan akibatnya akan menambah kerusakan katub dan endokard, kuman yang sangat patogen dapat menyebabkan robeknya katub hingga terjadi kebocoran. Infeksi dengan mudah meluas ke jaringan sekitarnya, menimbulkan abses miokard atau aneurisme nekrotik. Bila infeksi mengenai korda tendinae maka dapat terjadi ruptur yang mengakibatkan terjadinya kebocoran katub.

Pembentukan trombus yang mengandung kuman dan kemudian lepas dari endokard merupakan gambaran yang khas pada endokarditis infeksi. Besarnya emboli bermacam-macam. Emboli yang disebabkan jamur biasanya lebih besar, umumnya menyumbat pembuluh darah yang besar pula. Tromboemboli yang terinfeksi dapat teranggkut sampai di otak, limpa, ginjal, saluran cerna, jantung, anggota gerak, kulit, dan paru. Bila emboli menyangkut di ginjal. akan meyebabkan infark ginjal, glomerulonepritis. Bila emboli pada kulit akan menimbulkan rasa sakit dan nyeri tekan.

Gejala-gejala

Sering penderita tidak mengetahui dengan jelas. Sejak kapan penyakitnya mulai timbul , misalnya sesudah cabut gigi, mulai kapan demam, letih-lesu, keringat malam banyak, nafsu makan berkurang, berat badan menurun, sakit sendi, sakit dada, sakit perut, hematuria, buta mendadak, sakit pada ekstremitas (jari tangan dan kaki), dan sakit pada kulit.

1. Gejala umum

Demam dapat berlangsung terus-menerus retermiten / intermiten atau tidak teratur sama sekali. Suhu 38 - 40 C terjadi pada sore dan malam hari, kadang disertai menggigil dan keringat banyak. Anemia ditemukan bila infeksi telah berlangsung lama. pada sebagian penderita ditemukan pembesaran hati dan limpha.

2. Gejala Emboli dan Vaskuler

Ptekia timbul pada mukosa tenggorok, muka dan kulit (bagian dada). umumya sukar dibedakan dengan angioma. Ptekia di kulit akan berubah menjadi kecoklatan dan kemudian hilang, ada juga yang berlanjut sampai pada masa penyembuhan. Emboli yang timbul di bawah kuku jari tangan (splinter hemorrhagic).

3. Gejala Jantung

Tanda-tanda kelainan jantung penting sekali untuk menentukan adanya kelainan katub atau kelainan bawaan seperti stenosis mitral, insufficiency aorta, patent ductus arteriosus (PDA), ventricular septal defect (VCD), sub-aortic stenosis, prolap katub mitral. Sebagian besar endocarditis didahului oleh penyakit jantung, tanda-tanda yang ditemukan ialah sesak napas, takikardi, palpasi, sianosis, atau jari tabuh (clubbing of the finger). Perubahan murmur menolong sekali untuk menegakkan diagnosis, penyakit yang sudah berjalan menahun, perubahan murmur dapat disebabkan karena anemia . Gagal jantung terjadi pada stadium akhir endokarditis infeksi, dan lebih sering terjadi pada insufisiensi aorta dan insufisiensi mitral, jarang pada kelainan katub pulmonal dan trikuspid serta penyakit jantung bawaan non valvular .

Endokarditis infeksi akut

Infeksi akut lebih sering timbul pada jantung yang normal, berbeda dengan infeksi sub akut, penyakitnya timbul mendadak, tanda-tanda infeksi lebih menonjol, panas tinggi dan menggigil, jarang ditemukan pembesaran limfa, jari tabuh, anemia dan ptekia . Emboli biasanya sering terjadi pada arteri yang besar sehingga menimbulkan infark atau abses pada organ bersangkutan. Timbulnya murmur menunjukkan kerusakan katub yang sering terkena adalah katub trikuspid berupa kebocoran, tampak jelas pada saat inspirasi yang menunjukkan gagal jantung kanan, vena jugularis meningkat, hati membesar, nyeri tekan, dan berpulsasi serta udema. Bila infeksi mengenai aorta akan terdengar murmur diastolik yang panjang dan lemah. Infeksi pada aorta dapat menjalar ke septum inter ventricular dan menimbulkan abses. Abses pada septum dapat pecah dan menimbulkan blok AV . Oleh karena itu bila terjadi blok AV penderita panas tinggi, kemungkinan ruptur katub aorta merupakan komplikasi yang serius yang menyebabkan gagal jantung progresif. Infeksi katub mitral dapat menjalar ke otot papilaris dan menyebabkan ruptur hingga terjadi flail katub mitral.

Laboratorium

Leukosit dengan jenis netrofil, anemia normokrom normositer, LED meningkat, immunoglobulin serum meningkat, uji fiksasi anti gama globulin positf, total hemolitik komplemen dan komplemen C3 dalam serum menurun, kadar bilirubin sedikit meningkat.

Pemeriksaan umum urine ditemukan maka proteinuria dan hematuria secara mikroskopik. Yang penting adalah biakan mikro organisme dari darah . Biakan harus diperhatikan darah diambil tiap hari berturut-turut dua / lima hari diambil sebanyak 10 ml dibiakkan dalam waktu agak lama (1 - 3 minggu) untuk mencari mikroorganisme yang mungkin berkembang agak lambat. biakkan bakteri harus dalam media yang sesuai. NB: darah diambil sebelum diberi antibiotik . Biakan yang positif uji resistansi terhadap antibiotik.

Echocardiografi

Diperlukan untuk:

melihat vegetasi pada katub aorta terutama vegetasi yang besar ( > 5 mm)

melihat dilatasi atau hipertrofi atrium atau ventrikel yang progresif

mencari penyakit yang menjadi predisposisi endokarditis ( prolap mitral, fibrosis, dan calcifikasi katub mitral )

penutupan katub mitral yang lebih dini menunjukkan adanya destrruktif katub aorta dan merupakan indikasi untuk melakukan penggantian katub

Diagnosis

Diagnosis endokarditis infeksi dapat ditegakkan dengan sempurna bila ditemukan kelainan katub, kelainan jantung bawaan, dengan murmur , fenomena emboli, demam dan pembiakan darah yang positif. Diagnosis dapat ditegakkan bila memenuhi kriteria diatas.

Endokarditis paska bedah dapat diduga bilamana terjadi panas, leukositosis dan anemia sesudah operasi kardiovaskuler atau operasi pemasangan katub jantung prostetik.

Pengobatan

Pemberian obat yang sesuai dengan uji resistensi dipakai obat yang diperkirakan sensitif terhadap mikroorganisme yang diduga. Bila penyebabnya streptokokus viridan yang sensitif terhadpa penicillin G , diberikan dosis 2,4 - 6 juta unit per hari selama 4 minggu, parenteral untuk dua minggu, kemudian dapat diberikan parenteral / peroral penicillin V karena efek sirnegis dengan streptomicin, dapat ditambah 0,5 gram tiap 12 jam untuk dua minggu . Kuman streptokokous fecalis (post operasi obs-gin) relatif resisten terhadap penisilin sering kambuh dan resiko emboli lebih besar oleh karena itu digunakan penisilin bersama dengan gentamisin yang merupakan obat pilihan. Dengan dosis penisilin G 12 - 24 juta unit/hari,dan gentamisin 3 - 5 mg/kgBB dibagi dalam 2 - 3 dosis. Ampisilin dapat dipakai untuk pengganti penisilin G dengan dosis 6 - 12 gr/hari . Lama pengobatan 4 minggu dan dianjurkan sampai 6 minggu. Bila kuman resisten dapat dipakai sefalotin 1,5 gr tiap jam (IV) atau nafcilin 1,5 gr tiap 4 jam atau oksasilin 12 gr/hari atau vankomisin 0,5 gram/6 jam, eritromisin 0,5 gr/8 jam lama pemberian obat adalah 4 minggu. Untuk kuman gram negatif diberikan obat golongan aminoglikosid : gentamisin 5 - 7 mg/kgBB per hari, gentamisin sering dikombinsaikan dengan sefalotin, sefazolia 2 - 4 gr/hari , ampisilin dan karbenisilin. Untuk penyebab jamur dipakai amfoterisin B 0,5 - 1,2 mg/kgB per hari (IV) dan flucitosin 150 mg/Kg BB per hari peroral dapat dipakai sendiri atua kombinasi. Infeksi yang terjadi katub prostetik tidak dapat diatasi oleh obat biasa, biasanya memerlukan tindakan bedah. Selain pengobatan dengan antibiotik penting sekali mengobati penyakit lain yang menyertai seperti : gagal Jantung . Juga keseimbangan elektrolit, dan intake yang cukup .

Pencegahan

Faktor predisposisi sebaiknya diobati (gigi yang rusak, karies,selulitis dan abses).

Miokarditis

adalah radang otot jantung atau miokard. Peradangan ini dapat disebabkan oleh penyakit reumatik akut dan infeksi virus seperti cocksakie virus, difteri , campak, influenza , poliomielitis, dan berbagai macam bakteri, rikettsia, jamur, dan parasit.

Epidemiologi

Miokarditis menyerang semua umur . Sebagian besar dapat sembuh spontan. Miokarditis post mortem karena peradangan fokal atau difus. Miokarditis sering disertai radang perikard atau mioperikarditis.

Gejala klinis

Gejala klinis tidak khas, kelainan ECG sepintas, jarang menyebabkan pembesaran jantung, irama gallop dan dekompensasi jantung. Miokarditis oleh reuma akut disertai gejala berat .

Gejala yang sering ditemukan:

Takikardia.

Peningkatan suhu akibat infeksi menyebabkan frekuensi denyut nadi akan meningkat lebih tinggi .

Bunyi jantung melemah, disebabkan penurunan kontraksi otot jantung . Katub-katub mitral dan trikuspid tidak dapat ditutup dengan keras

Auskultasi: gallop, gangguan irama supraventrikular dan ventrikular

Gagal jantung.

Dekompensasi jantung terutama mengenai jantung sebelah kanan.

Diagnosis

Bila tanda infeksi penyakit lain tidak ditemukan (decomp kanan, penyakit jantung bawaan, penyakit katub jantung , penyakit jantung koroner dan lain-lain) maka perlu dipikirkan ke miokarditis. Sukar dibedakan kardiomiopati kongestif, tetapi dengan pemeriksaan echografi dapat membantu menegakkan diagnosis. Pemeriksaan EKG, histologik dan mikroskopik elektron dan pemeriksaaan immunofluoresensi juga membantu.

Pengobatan

Seperti pengobatan gagal jantung

Pengobatan mengatasi infeksi

Bedrest

Bantuan pacu jantung

Untuk miokarditis akibat difteri sering berbahaya karena dapat mengganggu konduksi jantung sehingga terjadi blokade jantung total dalam hal ini penderita harus mendapat alat pacu jantung permanen.

Perikarditis

Perikarditis adalah peradangan perikard parietal, viseral atau keduanya. Perikarditis dibagi atas perikarditis akut, sub akut dan kronis. Yang sub akut dan kronis mempunyai etiologi dan pengobatan yang sama.

Perikarditis akut

disertai dengan nyeri dada dan abnormalitas EKG , serta ditemukan perikardial friction rub (trias klasik).

Etiologi

penyakit idiopatik (beningna), infeksi non spesifik (virus, bakteri, jamur , TBC, penyakit kolagen, artritis reumatoid, sistemic lupus eritromatosus, neoplasma seperti mesotelioma, tumor metastasis, trauma, radiasi, uremia, infark miokard akut, dressler sindrom, sindrom paska perikardiotomi , dan diseksi aorta). Walaupun banyak penyebab perikarditis akut, penyebab paling sering dengan urutan adalah : infeksi virus, infeksi bakteri, uremia, trauma, sindrom paska infark, sindrom paska perikardiotomi, neoplasma dan idiopatik.

Gejala klinik

Sakit dada sub sternal/para sternal , kadang menjalar ke bahu, lebih ringan bila duduk. Pemeriksaan klinik ditemukan perikardial friction rub dan pembesaran jantung. Tanda-tanda penyumbatan ditemukan lewat tekanan vena meningkat, hematomegali dan udem kaki, bunyi jantung lemah, tetapi dapat normal bila efusi perikard berada dibelakang.

Foto rontgen tampak normal bila efusi perikar sedikit. Tampak bayangan jantung membesar bila efusi perikard banyak. EKG memperlihatkan segmen ST tanpa perubahan resiprokal, voltase QRS rendah. Pemeriksaan Echo: M-mode dua dimensi sangat baik untuk memastikan adanya efusi dan banyaknya cairan .

Perikarditis sub akut dan kronik

Sindrom perikarditis sub akut (6 minggu - 6 bulan) menyerupai perikarditis kronik dalam hal etiologi ,manifestasi klinik, cara pengobatannya.

Variasi Patologis :

Efusi perikardial kronik

Kecurigaan efusi kronik bila ditemukan adanya: Pembengkakan pada foto ronsen, tekanan vena meningkat, auskultasi lemah tetapi tanpa ada kegagalan jantung.

Berdasarkan sifat cairan maka etiologinya dapat dibedakan :

Efusi perokardial kronik yang bersifat serius disebabkan oleh gagal jantung, hipoalbuminemia, pasca radiasi dada dan virus perikarditis rekuren

Efusi yang bersifat seroisanguinous disebabkan oleh urema, perikarditis neoplastik dan trauma tumpul.

Efusi serofibrinous yang disebabkan bakterial, tuberkolosis dan SLE

Efusi hemorhagik karena paska bedah jantung, infark jantung setelah terapi antikoagulan, tumor pembuluh darah .

Efusi chylus disebabkan paska bedah obstruksi limfatik akibat metastasis dan obstruksi limfatik massa intra toraks yang dapat menyebabkan idiopatik

Efusi kolesterol sifatnya idiopatik disebabkan miksidema

Pendekatan diagnostik

Bila efusi diketahui menentukan etiologi dimulai dari anamnesis dan pemeriksaan fisik untuk mencari miksidema, trauma dada, radiasi, infeksi kronik, uremia, penyakit hati kronik dan TBC. Biopsi dibiakkan dan pemeriksaan histologis diusahakan untuk menetapkan etiologi .

Pengobatan

Menggunakan indometasin/kortikosteroid. Bila efusi kronik perlu dipertimbangkan perikardiotomi.

Perikarditis efusi konstriktif

Ditandai dengan penebalan perikard serta efusi. Biasanya diketahui setelah aspirasi perikard sedangkan tanda-tanda kompressi masih tetap ada. Penyebab paling sering ialah radiasi. Penyebab lainnya : mioplasma-TBC.

Secara klinis : berupa lelah fatigue, dyspnea d�effort , dan perasaan berat prekordial .

Gejalanya tekanan vena meningkat, tekanan nadi normal atua sedikit menurun dan pulsus paradoksus. Foto rontgen menunjukkan adanya pembesaran jantung.

Perikarditis kontriktif

Terjadi bila jaringan parut (sikatrik) perikard viseral - parietal cukup berat sehingga pengembangan volume jantung terhambat pada fase diastolik.

Etiologi :

Herediter : mulbreynanism

Infeksi : bakteri, TBC, jamur,virus, parasit

Penyakit kolagen : artritis reumatoid,SLE, periarteritis nodosa

Metabolik: uremia

Traumatik: trauma tumpul, pembedahan

Terapi radiasi

Neoplasma : tumor perikard, metastasis

Idiopatik

Gejala :

Urutannya sbb : dispnea, edema perifer, pembesaran perut, gangguan abdominal, lelah ortopnoe,palpitasi , batuk, nausea dan paroxysmal nocturnal dispnea.

Foto rontgen dada biasanya menunjukkan besar jantung normal,kadang-kadang membesar pada 10%. Vena kava melebar di mediastinum kanan atas, atrium kiri membesar, penebalan perikard . EKG memperlihatkan low voltage, segmen ST dan inversi gelombang T yang menyeluruh. QRS irama sinus bisa juga timbul fibrilasi atrium. Ekokardiografi M Mode bisa menunjukkan penebalan dinding perikardium.

Pengobatan

Perikardiektomi merupakan tindakan untuk menghilangkan tahanan pengisian ventrikel pada fase diastolik

Perikarditis adhesif

Merupakan akibat perlengketan diantara kedua lapis perikard atau dengan jaringan sekeliling mediastinum.

Pengkajian data dasar pasien

Aktivitas/istirahat :

Data subyektif : Keletihan, kelemahan

Data obyektif : Takikardia

Tekanan darah menurun

Dispnoe pada saat aktivitas

Sirkulasi

data subyektif :

Mempunyai riwayat demam rematik, keturunan penyakit jantung, pernah operasi jantung, by-pass

sering berdebar

data obyektif :

Takikardi, disritmi , friction rub perikardia, murmur, disfungsi otot-otot papila,irama gallop S3/S4 , edem

Peningkatan vena jugularis,ptekia (konjungtiva dan membran mukus)

Perdarahan pada bagian tertentu

Osler�s nodes pada jari/jari kaki

Janeway lessions (telapak tangan,dan kaki)

Eliminasi

data subyektif :

Riwayat penyakit ginjal atau gagal ginjal

Riwayat frkwensi pemasukkan urin menurun

data obyektif :

Konsentrasi urine keruh/pekat

Kenyaman :

data subyektif:

Nyeri dada di bagian anterior (keras/tajam) sewaktu inspirasi , batuk, beraktivitas, berbaring ; sakit berkurang bila duduk , Nyeri dada berpindah-pindah ke belakang, tidak berkurang dengan pemberian gliserin.

data obyektif:

Gelisah

Respirasi :

data subyektif:

Napas pendek ,memburuk pada malam hari (miokarditis)

data obyektif:

Dyspnea nocturnal

Batuk

Inspirasi wheezing

takipnea

creackles dan ronchi lemah

Respirasi lambat

Keamanan:

data subyektif:

Riwayat infeksi virus, bakteri, jamur atau parasit, trauma dada, kanker yang menyebar ke dada, penyakit baru di gigi, pernah dilakukan endoskopi GI/GU, pernah mendapat terapi sistim kekebalan contoh: immunosupressin, SLE, penyakit kolagen.

data obyektif:

demam

Kebutuhan belajar :

bantu dalam pengolahan makanan

rekreasi

transportasi

self care/kebutuhan pribadi

kelangsungan kebutuhan rumah tangga (ibu rumah tangga)

Tes diagnostik:

EKG menunjukkan adanya iskemia, hipertropi, blok konduksi, disritmia (elevasi ST), PR depresi

Echocardiografi: adanya efusi perikardial, hipertropi perikardial, disfungsi katub, dilatasi atrium

Enzim jantung: peningkatan CPK, tapi MB inzuenzim tidak ada

Angiografi: terlihat stenosis katup dan regurgitasi dan atau menurunnya gerakan

Rontgen: terlihat pembesaran jantung, infiltrat pulmonal

CBC : terjadi proses infeksi akut / kronik ; anemia

Kultur darah : untuk mengisolasi penyebab bakteri , virus dan jamur

ESR: elevasi secara umum

Titer ASO : demam rematik (kemungkinan faktor pencetus)

Titer ANA : positif dengan penyakit autoimmun contoh: SLE (kemungkinan faktor pencetus)

BUN: mengevaluasi uremia (kemungkinan faktor pencetus)

Perikardiosentesis: cairan perikardial diperiksa untuk mengetahui penyebab infeksi, bakteri,TBC, virus atau infeksi jamur, SLE, penyakit rematik, keganasan

Prioritas keperawatan:

1. Timbulnya nyeri

2. Peningkatan istirahat dan membantu perawatan diri

3. Kaji pengobatan / penyebab yang mendasari

4. Mengatur sistim penyakit yang mendasari/ dan mencegah komplikasi

5. Petunjuk penyebab penyakit, pengobatan dan pencegahan

Rencana tujuan:

  1. Nyeri dapat dikontrol
  2. Tingkat aktifitas (kebutuhan dasar) dapat dipenuhi
  3. Infeksi dapat dikontrol : tidak terjadi demam
  4. Mempertahankan hemodinamik yang stabil; bebas keluhan payah jantung
  5. Perubahan gaya jantung

Rencana Keperawatan Pasien dengan penyakit infeksi jantung (Perikarditis, Miokarditis, dan Endokarditis)

Diagnosa I. Nyeri akut sehubungan dengan peradangan miokardium atau perikardium, efek sistemik dari infeksi, dan iskemi jaringan.(miokardium). Ditandai dengan :

Nyeri dada yang menjalar ke leher atau punggung.

Nyeri sendi (joint pain)

Nyeri bertambah saat inspirasi dalam, melakukan aktifitas, dan merubah posisi.

Demam atau kedinginan.

Kriteria evaluasi :

Klien dapat mengidentifikasi cara-cara untuk mencegah nyeri.

Klien dapat mengontrol dan melaporkan nyeri yang timbul

Klien dapat mendemostrasikan tehnik relaksasi dan berbagai aktivitas yang diindikasikan untuk keadaan individual.

Tindakan keperawatan

Rasional

Independen:

Observasi adanya nyeri dada , catat waktu , faktor - faktor penyulit / pencetus, catat tanda - tanda nonverbal dari rasa tidak nyaman seperti kelemahan, ketegangan otot dan menangis.

Lokasi nyeri perikarditis pada bagian substernal menjalar ke leher dan punggung. Tetapi berbeda dengan nyeri iskemi miokardial /infark. Nyeri tersebut akan bertambah pada saat inpirasi dalam, perubahan posisi, dan berkurang pada saat duduk/bersandar ke depan.

Catatan: Nyeri dada ini ada atau tidaknya pada endokarditis/miokarditis tergantung adanya iskemi.

Pelihara atau ciptakan lingkungan yang tenang dan tindakan yang menyenangkan seperti perubahan posisi, beri kompres dingin atau hangat, dukungan mental, dan sebagainya.

Tindakan - tindakan tersebut dapat mengurangi ketidaknyamanan fisik dan emosional pasien.

Kolaboratif:

Berikan obat - obatan sesuai indikasi:

Nonsteroid, seperti: ndometachin (indosin), ASA (aspirin).

Antipiretik, seperti: ASA / Asetaminophen (Tylenol) , Steroid.

Berikan oksigen sesuai indikasi.

Dapat mencegah timbulnya nyeri atau mengurangi respon inflamasi.

Untuk mengurangi demam dan memberikan rasa nyaman.

Berikan untuk gejala lebih lanjut.

Memaksimalkan kemampuan pemakaian oksigen untuk mengurangi ketidaknyamanan sehubungan dengan iskemia.


Diagnosa III. Keterbatasan aktifitas sehubungan dengan implamasi dan degenerasi sel-sel otot miokarditis, restriksi pengisian jantung (kardiak output)

Ditandai dengan :

Keluhan kelemahan/kelelahan/sesak saat beraktifitas

Perubahan tanda-tanda vital saat aktifitas

Tanda-tanda CHF .

Kriteria evaluasi:

Peningkatan kemampuan aktifitas.

Pengurangan tanda-tanda fisiologik yang tidak sesuai

Mengungkapkan pentingnya aktifitas yang terbatas

Tindakan keperawatan

Rasional

Independen:

Kaji respon aktifitas pasien. Catat adanya/timbulnya dan perubahan keluhan seperti kelemahan, kelelahan dan sesak napas saat beraktifitas.

Miokarditis menyebabkan imflamasi dan memungkinkan gangguan pada sel-sel otot yang dapat mengakibatkan CHF.

Penurunan pengisian jantung/kardiak output akan menyebabkan cairan terkumpul pada rongga perikardial (bila ada perikarditis) yang pada akhirnya endokarditis dapat menimbulkan gangguan fungsi katub dan kecendrungan penurunan kardiak output.

Monitor denyut atau irama jantung /nada, takanan darah dan jumlah pernapasan, sebelum/sesudah dan selama aktifitas sesuai kebutuhan.

Membantu menggambarkan tingkat dekompensasi jantung dan paru. Penurunan tekanan darah, takikardi, dan takipnea adalah indikasi gangguan aktifitas jantung.

Pertahankan bedrest selama periode demam dan sesuai indikasi.

Kendalikan perubahan infeksi selama fase akut pada erikarditis/endokarditis.

Catatan: Demam meningkatkan kebutuhan dan kosumsi oksigen, karenanya meningkatkan kerja jantung dan mengurangi kemampuan beraktifitas.

Rencanakan perawatan dengan pengaturan istirahat/periode tidur.

Memelihara keseimbangan kebutuhan aktifitas jantung, meningkatkan proses penyembuhan dan kemampuan koping emosional.

Kaji kemampuan pasien dengan program latihan berkala sesegera mungkin untuk turun dari tempat tidur. Catat respon gejala vital dan peningkatan kemampuan beraktifitas.


Evaluasi respon emosional terhadap situasi/pemberian support.

Kecemasan akan timbul karena infeksi dan kardiak respon (psikologik). Tingkat kekhawatiran dan kebutuhan pasien akan koping emosional yang baik ditimbulkan oleh kemungkinan sakit yang mengancam kehidupan. Dukungan dan support dibutuhkan untuk menghadapi kemungknan frustasi karena hospitalisasi yang lama/periode penyembuhan

Kolaborasi:

Berikan terapi oksigen sesuai indikasi.

Peningkatan kemapuan oksigenisasi pada miokarditis mengimbangi peningkatan komsumsi oksigen. Dapat terlihat pada aktifitas.

Diagnosa III. Potensial penurunan cardiak output sehubungan dengan peningkatan/penumpukan cairan pada rongga perikardium, stenosis/insufisiensi katub, penekanan/kontriksi fungsi ventrikel, dan degenerasi otot-otot jantung.

Ditandai oleh :

(tidak dicantumkan ; tanda-tanda dan gejala -gejala hanya untuk diagnosa yang aktual).

Kriteria evaluasi:

Berkurangnya keluhan sesak napas/dyspnea, angina dan disritmia.

Identifikasi perilaku untuk mengurangi kerja jantung.

Tindakan keperawatan

Rasional

Independen :

Monitor jumlah dan irama nadi/jantung

Takikardi dan disritmia dapat terjadi sebagai usaha jantung untuk meningkatkan output sebagai respon terhadap demam, hipoksia, dan asidosis sehubungan dengan iskemia.

Auskultasi suara jantung.Catat bunyi murmur, S3 dan S4 Gallop

Membantu deteksi dini adanya kompliksi seperti CHF dan kardiak tamponade.

Pertahankan bedrest dalam posisi semi fowler.

Mengurangi kerja jantung dan memaksimalkan cardiac output

Berikan tindakan untuk rasa nyaman seperti perubahan posisi dan perubahan aktifitas.

Meningkatkan relaksasi dan memberikan perhatian.

Berikan tehnik manegament stres seperti latihan napas .

Berguna untuk mengontrol kecemasan, meningkatkan relaksasi dan mengurangi kerja jantung dan cardiac output.

Observasi adanya nadi yang cepat, hipotansi, peningkatan CVP/JVD, perubahan suara jantung, penurunan tingkat kesadaran.

Manifestasi klinik pada cardiac tamponade yang mungkin terjadi pada perikarditis ketika akumulasi cairan eksudat pada rongga perikardial mengurangi pengisian jantung dan cardiac output.

Evaluasi keluhan kelelahan, sesak napas, prepitasi, nyeri dada yang terus -menerus. Catat adanya pertambahan suara pernapasan, demam.

Manifestasi CHF akibat endokarditis (infeksi/disfungsi katub) atau miokarditis (disfungsi otot-otot miokardial akut)

Kolaborasi:

Berikan terapi oksigen sesuai indikasi

Meningkatkan penggunakan oksigen untuk fungsi miokardial dan mengurangi efek metabolisme anaerob yang dapat terjadi sebagai akibat dari hipoksia dan asidosis.

Berikan terapi sesuai indikasi seperti diuretika dan digitalis.

Berikan antibiotika dan antimicroba intravena

Persiapkan klien untuk operasi sesuai indikasi.

Dapat diberikan untuk meningkatkan kontraksi otot jantung dan mengurangi kerja jantung yang berlebihan pada CHF (miokarditis).

Diberikan untuk patogen tertentu (pada endokarditis, perikarditis, miokarditis) untuk mencegah kerusakan/gangguan lebih lanjut.

Penggantian katub perlu untuk memperbaiki cardiac output (perikarditis). Perikardiaktomi mungkin juga dilakukan karena adanya akumulasi yang berlebihan cairan perikardial atau adanya jaringan parut dan kontriksi fungsi jantung (perikarditis)

Diagnosa IV. Potensial gangguan perfusi jaringan sehubungan dengan trombuemboli atau kerusakan sekunder katub-katub pada endokarditis.

Ditandai oleh :

(Tidak dicantumkan karena tanda dan gejala hanya untuk diagnosa yang aktual)

Kriteria evaluasi:

Mempertahankan perfusi jaringan yang adekuat sesuai dengan kebiasaan individu seperti kebiasaan makan, tanda-tanda vital yang pasti, kehangatan, tekanan nadi perifer, keseimbangan intake dan output.

Tindakan keperawatan

Rasional

Independen:

Evaluasi status mental. Catat adanya hemiparalisis aphasia, muntah, peningkatan tekanan darah.

Indikasi adanya emboli sistemik ke otak.

Kaji nyeri dada, dispnea yang tiba-tiba ditandai dengan takipnea, nyeri pleuritis, cyanosis.

Emboli arterial pada jantung atau organ penting lain dapat terjadi sebagai akibat penyakit jantung atau disritmia kronik.

Kongesti vena dapat menunjukan tempat trombus pada vena-vena yang dalam dan emboli paru.

Observasi oedema pada ekstremitas. Catat kecendrungan / lokasi nyeri, tanda-tanda Homan positif.

Inaktifitas / bedrest yang lama dapat menimbulkan terjadinya kongesti vena dan trombosis vena.

Observasi adanya hematuria yang ditandai oleh nyeri pinggang dan oliguria.

Indikasi adanya emboli ginjal

Catat keluhan nyeri perut kiri atas menjalar ke bahu, kelemahan lokal, abdominalngiditas

Indikasi emboli kandung empedu

Meningkatkan/mempertahankan bedrest sesuai dengan anjuran

Untuk membantu mencegah peyebaran atau perpindahan emboli pada pasien dengan endokarditis. Pada bedrest yang lama (sering dilakukan oleh pasien dengan endokarditis dan miokarditis) beresiko untk mengalami tromboemboli.

Kolaborasi

Gunakan stoking antiemboli sesuai indikasi

Menggunakan sirkulasi perifer dan arus balik vena dan mengurangi resiko trombus pada vena superfisial/vena yang lebih dalam.

Berikan antikoagulan seperti heparin, warfarin (coumadin)

Heparin dapat digunakan secara propilaksi pada pasien dengan bedrest yang lama seperti sepsis atau CHF dan sebelum atau sesudah operasi penggantian katub. Catatan heparin merupakan kontradiksi pada perikarditis dan cardiac tamponade.

Coumadin adalah pengobatan jangka panjang yang digunakan untuk setelah penggatian katub atau pada emboli perifer.

Diagnosa V. Kurangnya pengetahuan (mengenai kondisi dan tindakan) sehubungan dengan kurangnya informasi tentang proses penyakit, cara pencegahan terjadinya komplikasi.

Ditandai oleh :

Bertanya-tanya tentang inforamsi

Kegagalan untuk perbaikan

Pencegahan komplikasi

Kriteria evaluasi:

Mengungkapkan pengertian tentang proses infeksi, tindakan yang dibutuhkan dengan kemungkinan komplikasi.

Mengenal perubahan gaya hidup/tingkah laku untuk mencegah terjadinya komplikasi.

Tindakan keperawatan

Rasional

Independen:

Jelaskan effek emosi inflamasi pada jantung secara individual. Berikan penjelasan mengenai gejala-gejala komplikasi dan tanda-tanda tersebut harus segera dilaporkan pada petugas kesehatan seperti demam, peningkatan nyeri dada yang luar biasa, bertambahnya keterbatasan beraktifitas.

Untuk bertanggung jawab kepada kesehatannya, pasien membutuhkan pengertian tentang penyebab khusus, tindakan dan efek jangka panjang yang mungkin terjadi pada kondisi inflamasi, baik tanda dan gejala atau komplikasinya.

Beritahukan pasien / orang terdekat mengenai dosis, aturan , dan efek pengobatan, diit yang dianjurkan, pembatasan aktifitas yang dapat dilakukan

Informasi dibutuhkan untuk meningkatkan perawatan diri, untuk menambah kejelasan efektifitas pengobatan dan mencegah komplikasi.

Jelaskan tentang pentingnya pengobatan antibiotik/antimikroba jangka panjang

Pemberian antibiotik/antimikroba yang lama baik selama di rumah sakit/di rumah dibutuhkan untuk mendapatkan hasil kultur darah yang negatif sebagai indikasi sembuhnya/hilangnya infeksi.

Diskusikan mengenai prophylaksis penggunaan antibiotika .

Pasien dengan riwayat demam rematik termasuk resiko tinggi dan membutuhkan prophilaksis antibiotik jangka panjang. Pasien dengan masalah-masalah katub tanpa riwayat demam rematik membutuhkan antibiotika jangka pendek sebagai proteksi terhadap tindakan-tindakan yang dapat menyebabkan transitnya bakteri, seperti pada gigi, tonsilektomi, pembedahan atau biopsi pada mukosa saluran pernapasan, broncoscopi, insisi, atau drainase infeksi jaringan dan tindakan urologi atau gastrointestinal dan kelahiran.

Identifikasi tindakan-tindakan untuk mencegah endokarditis seperti:

Perawatan gigi yang baik.

Cegah penderita agar tidak terkontaminasi infeksi(khususnya infeksi saluran pernapasan)

Bakteri umumnya didapatkan di dalam mulut. Pada gusi dapat masuk melalui sirkulasi sistemik.

Perkembangan infeksi khususnya infeksi streptokokus dan pnemokokus atau influensa meningkatkan kemungkinan resiko gangguan jantung.

Pilihlah metode yang tepat untuk KB (pada penderita wanita)

Penggunaan IUD dapat menjadikan mata rantai resiko terjadinya proses infeksi pelvis.

Hindari pemakaian obat suntik per intravenus sendiri.

Mengurangi resiko langsung terjadinya /

masuknya patogen melalui sirkulasi sistemik.

Meningkatkan cara hidup sehat seperti intake makanan yang baik, keseimbangan antara aktifitas dan istirahat, monitor status kesehatan dan adanya infeksi.

Meningkatkan sistem immun dan pertahanan terhadap infeksi.

Patuhi immunisasi seperti vaksin influensa sesuai indikasi

Mengurangi resiko terjadinya infekasi yang dapat menyebabkan infeksi jantung.

Identifikasi sumber-sumber pendukung yang memungkinkan untuk mempertahankan perawatan di rumah yang dibutuhkan.

Keterbatasan aktifitas dapat mengganggu kemampuan pasien untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari.

Identifikasikan resiko faktor predisposisi dimana pasien dapat mengontrol seperti, penggunaan obat-obatan intravena (endokarditis) dan cara pemecahan masalah.

Pasien dapat dimotivasi dengan adanya masalah-masalah jantung untuk berusaha berhenti menggunakan obat-obat terlarang atau perilaku yang merugikan.

Pendidikan Kesehatan untuk klien dan keluarganya.

Rencana pendidikan kesehatan untuk pasien dengan endokarditis disesuaikan dengan penyebab penyakit, pengobatan teratur, tehnik pemberian antibiotika secara intravena dan cara-cara meminta bantuan orang lain serta identifikasi perkembangan infeksi.

Perawat mengajar pasien bagaimana memasukkan antibiotik secara intravena, bagaimana menggunakan obat-obat heparin, dan bagaimana agar tidak terjadi pembekuan darah.

Klien dan keluarganya dapat mendemonstrasikan cara-cara tersebut sebelum keluar dari rumah sakit

Perawat menganjurkan klien untuk memelihara kebersihan, khususnya kebersihan mulut. Klien dianjurkan untuk menggosok gigi sekurang-kurangnya dua kali sehari dan membersihkan mulut dengan air setelah sikat gigi.

Klien diinstruksikan untuk meningkatkan perawatan kesehatannya, termasuk kebersihan gigi dan gusi, penggunaan kebutuhan antibiotik propilaksis dilakukan sesuai prosedur-prosedur diatas. Klien dapat menggunakan anti koagulan pada saat terjadinya perdarahan dan memonitor waktu pembekuan darah.

Memonitor sendiri perkembangan endokarditis untuk mencegah komplikasi terjadinya gagal jantung dan gejala-gejala emboli. Klien diinstruksikan untuk memonitor suhu setiap hari dan mencatatnya selam enam minggu. Klien diharuskan untuk mencatat saat panas, kedinginan, malas, berat badan menurun atau timbulnya pteki agar dapat meningkatkan kesehatan yang prima.

Perawatan di rumah sangat dibutuhkan sebagai tindak lanjut pada lingkungan rumah. Ini akan menjadi lebih penting bagi klien..

Daftar pustaka :

Doenges Mariyn E, RN, BSN, MA, TS, Nursing Care Plans, Edition 3, F.A.Davis Company Philadelpia, 1993.

Ignatavicius Donna D., Medical Surgical Nursing: a nursing process approach, Philadelpia 1991.

Soeparman, DR, Dr, Ilmu Penyakit Dalam, Edisi ke 2 Jilid I , Balai Penerbit FKUI, Jakarta 1987.